les privat sbmptn geografi guru ke rumah di jakarta

By | April 24, 2018

Kopi yang kita minum pagi tadi mungkin berasal dari Ethiopia, jeruk yang kita makan pun mungkin berasal dari China, laptop yang kita gunakan untuk membaca tulisan ini mungkin berasal dari Korea/China/Jepang – yang komponennya berasal dari Malaysia atau Indonesia. Ponsel yang kita gunakan pun adalah mungkin buatan Finlandia atau Korea.
Kalo kita ngeliat betapa arus globalisasi komoditas sudah sangat hebatnya pada masa ini, menunjukkan betapa penting pula kita harus memahami bumi sebagai kesatuan yang unik antara alam dan manusia. Dan ilmu yang mempelajari hubungan tersebut tak lain tak bukan adalah GEOGRAFI.
Mempelajari geografi bukan saja mempelajari alam, manusia, dan hubungan antara keduanya. Namun juga mempelajari banyak hal-hal filosofis yang terkandung di dalamnya agar kita lebih bersyukur lagi menjadi manusia yang dilahirkan di bumi yang indah ini – khususnya Indonesia. semua bisa di bilang dengan menerapkan pelajaran geografi. menjelang sbmptn yang biasanya menjadi momok pembicaraan tentang betapa sulitnya sbmptn yang sering di bicarakan para calon PTN. sebenarnya semua bisa di capai dengan kerja keras dan pasrah sama yang di atas. DUIT ( doa usaha ikhtiyar tawakal ).

LES PRIVAT SBMPTN GEOGRAFI GURU KE RUMAH

Pendidikan merupakan aspek terpenting dalan menunjang kehidupan yang lebih baik. dengan pendidikan maka tidak heran banyak orang yang berlomba- lomba untuk mendapatkan pendidikan dengan lebih baik dan layak. Namun, anda bingung untuk memberikan tempat privat terbaik?? Masalah seperti ini pastinya sering di alami banyak orangtua untuk memberikan si kecil tambahan waktu belajar dengan baik. les privat pendidikan tidak hanya bisa di dapat dari belajar hanya di sekolah tapi juga dari banyak tempat. kini banyak sekali sekolah- sekolah yang menawarkan banyak kemudahan untuk mengakses pendidikan dengan baik. salah satunya adalah dengan SD, SMP, SMA di Jakarta pusat yang menjadi solusi terbaik anda untuk memberikan anak waktu belajar yang have fun.

Okay, berikut adalah beberapa tips belajar SBMPTN untuk yang lintas jurusan:

1. JANGAN belum apa-apa lo langsung ngerjain latihan soal campuran.

Kalo belum apa-apa kamu langsung latihan soal campuran, ya pasti lo gak akan bisa ngerjain, karena materinya aja kamu gak pernah sentuh. Jangan ngarep dengan banyak lihat latihan soal-kunci jawaban, kamu jadi hafal dengan pola soal yang nanti ditanyain pas ujian SBMPTN. Percaya sama gue, mau kamu ngeliat ratusan jenis soal SBMPTN sekalipun, kamu gak akan bisa ngerjain soal SBMPTN kalo kamu gak paham konsep materinya. Mau gak mau, lo memang harus pahami materinya, gak ada tawar menawar. Kalo ini demi masa depan kamu, harus berjuang dengan belajar lebih keras dan keluar dari zona nyaman kamu sesegera mungkin.

Jadi, langkah awal yang benar adalah belajar dulu konsep dasar materinya, baru latihan soal secara bertahap. Kalo kamu udah merasa cukup paham beberapa gabungan topik bahasan, baru kamu bisa coba mulai try out latihan soal campuran, habis itu jangan lupa evaluasi untuk lihat di topik bab mana yang kamu masih kurang. Kalo kamu udah paham dimana kekurangan kamu, baru habis itu kamu coba pahami lebih dalam materi yang masih belom kamu kuasai. Selengkapnya untuk tahap belajar SBMPTN yang bener, kamu bisa baca di artikel kelebihan ikut les privat sbmptn 2018

2. Iya,aku tau bahannya emang banyak, tapi bukan berarti mustahil untuk dikejar.

Bahan materi belajarnya emang banyak, tapi faktanya banyak juga kok kakak2 angkatan kamu yang bisa beneran ngejar materi ‘jurusan sebelah’ dengan persiapan 3-4 bulan. Itu bukan mustahil dan terbukti memang banyak yang berhasil di setiap angkatan. Kuncinya sih asal tau CARA BELAJAR YANG EFEKTIF.

Maksudnya ‘efektif’ adalah jangan kelamaan bingung nyari sumber bahan belajar yang tercecer dimana-mana, minjem buku anak jurusan tetanggalah, pinjem buku di perpuslah, fotokopi latihan soal dari bimbel ini-itu, dsb. Inilah justru yang biasanya jadi sumber kebingungan lo ‘belajarnya mulai darimana’. Karena dari sumber materinya aja udah banyak, waktu yang kamu punya sedikit, jadi pastikan usaha kamu juga harus efektif. Jangan kelamaan ngulik sumber bahan belajar yang belum tentu tepat sasaran, apalagi sepotong-sepotong dari berbagai sumber yang belum tentu runut dan komplit.

Untungnya, di jagoanPrivat.com kita udah susun urutan belajar SBMPTN secara RUNUT & LENGKAP, baik Saintek maupun Soshum. Dari mulai materi penjelasan setiap topik SBMPTN, latihan soal setiap topik bahasan, latihan soal campuran, sampai try out soal SBMPTN dari tahun 2002. Semua udah kita desain betul-betul khusus untuk belajar SBMPTN. Pokoknya udah gak perlu lagi pinjem catetan temen, buku cetak anak jurusan sebelah, atau fotokopi dari sana-sini.cukup belajar di JagoanPrivat.com dengan disiplin dan konsisten, saya yakin kamu bisa dapet sumber persiapan belajar SBMPTN yang jauh lebih efektif dan tepat sasaran.

  • Bahan materi belajar TKPA SBMPTN
  • Bahan materi belajar Soshum SBMPTN
  • Bahan materi belajar Saintek SBMPTN

3. FOKUS satu mata pelajaran dulu, jangan berbarengan!

Belajar topik yang bener-bener baru itu butuh energi dan usaha yang lebih besar. Jadi gua sarankan kamu untuk fokus di satu mata pelajaran dulu, untuk periode waktu (misalnya) satu minggu, baru kamu masuk ke mata pelajaran yang lain. Jangan belajar secara serabutan, siang ini belajar Sejarah, nanti sore belajar Ekonomi, besok pagi belajar Geografi, malemnya belajar Sosiologi… nanti kamu kebingungan sendiri. Udah mah kamu sebelumnya gak pernah nyentuh topik-topiknya, belum apa-apa kamu udah diberondong dengan banyak konsep, istilah, rumus baru yang bejibun.

Bikin rencana belajar dengan pembagian yang realistis dan gak membebani otak, misalnya rencana belajar bulan Januari 2017:

  1. Minggu pertama : belajar ekonomi
  2. Minggu kedua : belajar geografi
  3. Minggu ketiga : belajar sosiologi
  4. Minggu keempat : belajar sejarah

Nah, dengan pembagian belajar 1 mata pelajaran untuk 1 minggu, otak kamu jadi jauh lebih efektif mencerna konsep materinya. Baru deh tuh bisa coba uraikan lagi jadwal belajar  secara harian, misalnya ambil contoh minggu pertama kamu belajar ekonomi. Sebanyak apa sih bahan materi ekonomi? kamu gak usah bayangin materi ekonomi SBMPTN selama 3 tahun SMA tuh banyak banget. Materi SBMPTN ekonomi tuh cuman segini doang kok.

Serius tuh materi ekonomi cuma segitu doang? Ya, emang! Jangan dibayangin materi 3 tahun ekonomi itu ada banyak, pada prinsipnya ya konsep ekonomi itu sederhana cuma muter-muter di situ aja, cuma emang yang harus diwaspadai itu variasi soal yang menguji pemahaman kamu dengan konsepnya aja.

Nah, dengan uraian materi ekonomi di atas, kamu tinggal kasih target harian aja, sesuai dengan keleluasaan waktu yang tersedia. Gak usah ribet-ribet mikirin bahan lain, tinggal tonton video penjelasannya secara runut aja. Baru kalo udah habis semua,kamu bisa mulai masuk ke latihan soal campuran pelajaran Ekonomi SBMPTN. Oh ya, buat new user jagoanprivat.com perlu gua ingetin bahwa di jagoan privat.com bisa download ribuan modul soal gratis berbentuk PDF yang bisa lo print dan kerjain secara terpisah, udah gitu kalo mentok lo bisa lihat video pembahasannya dengan masukin kode konten soal ke search box di sudut kanan atas layar homepage zenius.net.

Okay, di atas tadi gua ambil contoh untuk satu mata pelajaran Ekonomi aja yah, lo bisa menerapkan strategi yang sama dengan mata pelajaran yang lain seperti Geografi, Sosiologi, dan Sejarah. Bahkan untuk lo yang dari IPS mau ambil SBMPTN Saintek juga bisa menerapkan strategi yang sama untuk Math IPA, Fisika, Kimia, Biologi. intinya sih tinggal sejauh mana tekad, determinasi, disiplin, dan konsistensi lo sama jadwal belajar yang udah lo buat aja.

“Okay, sekarang gua udah tau strategi belajarnya, tapi gua bingung nyari waktu luang untuk belajar, soalnya keseharian gua aja masih sibuk dengan banyak kegiatan lain, belum lagi ada PR, tugas, ulangan, ujian sekolah, UN, kuliah, kerja, kegiatan kepanitiaan, dll. Rasanya bener-bener waktu buat belajar, terus gimana dong?

Masalah ga ada ‘waktu luang’ biasanya jadi kendala tersendiri yang memang agak sulit gua bahas karena setiap orang pasti punya kesibukan dan kegiatannya masing-masing. Ada yang sibuk dengan kegiatan sekolah, pr, tugas, ulangan, ujian, belum lagi mungkin ada yang udah kuliah, sibuk kegiatan organisasi, kepanitiaan, lomba, extracurricular, dll. Wah, terus kapan sempetnya belajar untuk SBMPTN dong??

Nah, di sini kuncinya cuma satu, yaitu tentukan mana yang PRIORITAS dan mana yang BUKAN PRIORITAS. Salah satu kendala umum yang dimiliki oleh anak yang belum kuliah adalah: belum terbiasa menentukan prioritasnya. Mungkin karena dari kecil, kita udah terbiasa “ngalir bersama tuntutan lingkungan”. Kalo di sekolah ada tugas, ya dikerjain; kalo ada yang ngajak kepanitiaan, ya ikutan sibuk ; kalo ada guru nyuruh ikut lomba, ya harus nurut ; kalo temen ngajakin nongkrong ; ya ikutan nongkrong, dst. Kesannya kita ga ada pilihan lain dan harus ikut tuntutan lingkungan, jadi kesannya kita ga ada waktu sama sekali.

Bagi lo yang ngerasa sibuk untuk banyak kegiatan karena dipengaruhi / tuntutan lingkungan, saran dari gua : Segera tentukan arah kegiatan lo sendiri, jangan mau diatur sama lingkungan! Sibuk dengan banyak kegiatan itu memang bagus, tapi ada saatnya dimana lo harus bisa evaluasi mana kegiatan yang betul-betul krusial untuk jangka panjang. Sekarang ini emang lo masih muda, waktu lo masih banyak banget ke depan, tapi kesempatan lo untuk ikut SBMPTN/Ujian Masuk PTN (baca: bisa kuliah di universitas yang lo inginkan) cuma dateng 3x, itupun datengnya jedah 1 tahun sekali. Jadi saran gue, kalo lo emang beneran ngerasa kuliah itu segitu pentingnya, stop semua kegiatan yang ganggu persiapan belajar lo. Stop kegiatan organisasi, kepanitiaan, lomba, apalagi kegiatan main game atau nongkrong2 gak jelas untuk sementara. Percaya deh, kalo nanti lo udah keterima kuliah, lo masih punya banyak waktu kok untuk melakukan itu semua.

Serius tuh materi ekonomi cuma segitu doang? Ya, emang! Jangan dibayangin materi 3 tahun ekonomi itu ada banyak, pada prinsipnya ya konsep ekonomi itu sederhana cuma muter-muter di situ aja, cuma emang yang harus diwaspadai itu variasi soal yang menguji pemahaman lo dengan konsepnya aja.

Nah, dengan uraian materi ekonomi di atas, lo tinggal kasih target harian aja, sesuai dengan keleluasaan waktu yang tersedia. Gak usah ribet-ribet mikirin bahan lain, tinggal tonton video penjelasannya secara runut aja. Baru kalo udah habis semua, lo bisa mulai masuk ke latihan soal campuran pelajaran Ekonomi SBMPTN. Oh ya, buat new user zenius.net, perlu gua ingetin bahwa di zenius.net lo bisa download ribuan modul soal gratis berbentuk PDF yang bisa lo print dan kerjain secara terpisah, udah gitu kalo mentok lo bisa lihat video pembahasannya dengan masukin kode konten soal ke search box di sudut kanan atas layar homepage zenius.net.

Okay, di atas tadi gua ambil contoh untuk satu mata pelajaran Ekonomi aja yah, lo bisa menerapkan strategi yang sama dengan mata pelajaran yang lain seperti Geografi, Sosiologi, dan Sejarah. Bahkan untuk lo yang dari IPS mau ambil SBMPTN Saintek juga bisa menerapkan strategi yang sama untuk Math IPA, Fisika, Kimia, Biologi. intinya sih tinggal sejauh mana tekad, determinasi, disiplin, dan konsistensi lo sama jadwal belajar yang udah lo buat aja.

“Okay, sekarang gua udah tau strategi belajarnya, tapi gua bingung nyari waktu luang untuk belajar, soalnya keseharian gua aja masih sibuk dengan banyak kegiatan lain, belum lagi ada PR, tugas, ulangan, ujian sekolah, UN, kuliah, kerja, kegiatan kepanitiaan, dll. Rasanya bener-bener waktu buat belajar, terus gimana dong?” 

Masalah ga ada ‘waktu luang’ biasanya jadi kendala tersendiri yang memang agak sulit gua bahas karena setiap orang pasti punya kesibukan dan kegiatannya masing-masing. Ada yang sibuk dengan kegiatan sekolah, pr, tugas, ulangan, ujian, belum lagi mungkin ada yang udah kuliah, sibuk kegiatan organisasi, kepanitiaan, lomba, extracurricular, dll. Wah, terus kapan sempetnya belajar untuk SBMPTN dong??

Nah, di sini kuncinya cuma satu, yaitu tentukan mana yang PRIORITAS dan mana yang BUKAN PRIORITAS. Salah satu kendala umum yang dimiliki oleh anak yang belum kuliah adalah: belum terbiasa menentukan prioritasnya. Mungkin karena dari kecil, kita udah terbiasa “ngalir bersama tuntutan lingkungan”. Kalo di sekolah ada tugas, ya dikerjain; kalo ada yang ngajak kepanitiaan, ya ikutan sibuk ; kalo ada guru nyuruh ikut lomba, ya harus nurut ; kalo temen ngajakin nongkrong ; ya ikutan nongkrong, dst. Kesannya kita ga ada pilihan lain dan harus ikut tuntutan lingkungan, jadi kesannya kita ga ada waktu sama sekali.

Bagi lo yang ngerasa sibuk untuk banyak kegiatan karena dipengaruhi / tuntutan lingkungan, saran dari gua : Segera tentukan arah kegiatan lo sendiri, jangan mau diatur sama lingkungan! Sibuk dengan banyak kegiatan itu memang bagus, tapi ada saatnya dimana lo harus bisa evaluasi mana kegiatan yang betul-betul krusial untuk jangka panjang. makin lebih baik jika ikut les privat guru ke rumah / bimbel dll. Sekarang ini emang lo masih muda, waktu lo masih banyak banget ke depan, tapi kesempatan lo untuk ikut SBMPTN/Ujian Masuk PTN (baca: bisa kuliah di universitas yang lo inginkan) cuma dateng 3x, itupun datengnya jedah 1 tahun sekali. Jadi saran gue, kalo lo emang beneran ngerasa kuliah itu segitu pentingnya, stop semua kegiatan yang ganggu persiapan belajar lo. Stop kegiatan organisasi, kepanitiaan, lomba, apalagi kegiatan main game atau nongkrong2 gak jelas untuk sementara. Percaya deh, kalo nanti lo udah keterima kuliah, lo masih punya banyak waktu kok untuk melakukan itu semua.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *